Pers: Nova Fitriani

Sembilanwartaglobal.com

Perjuangan Gubernur Lampung Arinal Djunaidi untuk bisa menambah gelar pahlawan nasional asal Lampung berbuah manis. Pasalnya, tepat di Hari Pahlawan tahun ini, KH. Ahmad Hanafiah yang merupakan pejuang asal Lampung itu resmi mendapat gelar pahlawan nasional.

 

Presiden Joko Widodo menganugerahkan gelar pahlawan nasional kepada KH. Ahmad Hanafiah, pejuang asal Provinsi Lampung. Hal itu berdasarkan Keputusan Presiden RI Nomor : 115/TK/Tahun 2023 tentang penganugerahan gelar pahlawan nasional.

 

Penyematan gelar tersebut dilakukan secara resmi oleh Presiden RI Joko Widodo kepada ahli waris Hanafi Tohir, pada upacara peringatan Hari Pahlawan Nasional yang berlangsung di Istana Negara, Jumat (10/11/2023).

 

Pada penyematan penghargaan itu, ahli waris yang saat ini menjabat sebagai Staf Ahli Bupati Lampung Timur itu, turut didampingi Gubernur Lampung melalui Sekda Provinsi Lampung Ir. Fahrizal Darminto MA, Bupati Lampung Timur M. Dawam Rahardjo, Rektor UIN Raden Intan Prof. H. Wan Jamaluddin Z M.Ag, Ph.D serta Kepala Dinas Sosial Provinsi Lampung Drs. Aswarodi M.Si.

 

Perlu diketahui, sejak tahun 1987 Lampung hanya memiliki satu pahlawan nasional. Yaitu Radin Inten II. Selama 36 tahun, tidak ada satu pun tokoh Lampung yang mendapatkan gelar pahlawan nasional.

 

Kebuntuan itu berhasil dipecahkan Gubernur Arinal Djunaidi, yang mengusulkan KH. Ahmad Hanafiah untuk mendapatkan anugerah gelar pahlawan nasional 2023.

 

Berikut riwayat singkat pahlawan nasional asal Lampung KH Ahmad Hanafiah

 

Beliau berasal dari Lampung Timur (Lamtim), berperan besar dalam mempertahankan Republik Indonesia pada masa penjajahan. Bahkan, KH. Ahmad Hanafiah mendirikan organisasi pejuang bernama Laskar Hizbullah sebagai medium pendidikan paramiliter bagi pemuda santri.

 

Dia juga memiliki sejumlah pengalaman, diantaranya pada masa penjajahan Jepang, ia menjadi anggota Chou Sangi Kai di Karesidenan Lampung pada tahun 1945-1946.

 

Selain itu, dia juga menjadi Ketua Partai Masyumi, Pimpinan Hizbullah Kewedana Sukadana dan anggota DPR Karesidenan Lampung pada tahun 1946-1947.

 

Puncaknya, KH. Ahmad Hanafiah ikut melawan agresi Belanda menjelang malam 17 Agustus 1947 di Front Kamerung Baturaja Sumatera Selatan, Dia pun gugur saat itu.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here